Listening to You’re Still the One by Shania Twain

💏 💑

Listening to You’re Still the One by Shania Twain with Faridl at Perumahan Rungkut Menanggal Harapan

Preview it on Path

Advertisements

menua bersama bunga :’)

Lamanya waktu pacaran bukanlah jaminan bahwa seseorang yang menjadi pacar kita akan menjadi jodoh yang ditakdirkan Tuhan untuk kita. Jodoh gak bisa diukur dari seberapa lama kita mengenal dan dekat dengan seseorang.

“Lucu ya, mbak. Sekarang kita ngomongnya udah jodoh-jodohan. Kalau dulu jaman SMA kan masih ngomongin pacaran, ngelihat seseorang dari tampang sama cekelan. Lha sekarang kita udah ngomongin tentang jodoh buat masa depan. Ancen wes gede kok.”

“Iya. Tapi wajar aja seh, emang udah waktunya. Kata orang, dewasa itu gak dilihat dari usia. Tapi menurutku, semakin bertambah usia kita, sadar atau enggak pola pikir kita juga berubah semakin dewasa. Usia anak kuliahan emang usia-usia kita mulai berpikir tentang masa depan, tentang hal-hal kayak gitu. Apalagi 3-4 tahun lagi, pas menjelang kelulusan tapi belum punya calon. Beuuuhh… masa-masa krusial banget itu.”

“Iya. Masalahnya kita dilahirkan dan dibesarkan di lingkungan desa. Usia 23-an udah mulai memikirkan pernikahan. Kalau kita lahir dan besar di kota, apalagi kita jadi wanita karir, usia 28-an pun terasa biasa-biasa meski belum kepikiran menikah. Lha nek nang ndeso, sido dikiro perawan tuek gak payu rabi.”

“Yo kabeh ae jeh. Semua orang tua pasti gitu, apalagi orang tua dari anak perempuan.”

“Gampangane ngene wes, kamu tuh nanam bunga. Kamu nanam mulai dari bibit. Tiap hari kamu siram bibit itu, kamu pupuk, kabeh-kabeh wes sampai akhirnya bibit itu jadi bunga yang cantik. Sekarang lho apa iya bunga mekar mewangi yang kamu tanam, kamu rawat dengan sabar, kamu biarkan dipetik sama sembarang orang?”

“Nah makanya itu. Jangankan dipetik, bahkan sekalipun ada yang membeli bunga itu, kamu pasti bakal berpikir apa orang itu bisa menjaga dan merawat bungamu. Kalau enggak, kan percuma kamu nanam bunga susah-susah ternyata bungamu dibeli dan jatuh ke tangan orang yang salah. Iya kan?”

“Sama aja kayak orang tuamu. Kamu dilahirkan, dibesarkan, dirawat, disekolahkan, dijaga baik-baik lah istilahnya, masa ya mereka terima gitu aja kamu jatuh ke tangan orang yang salah? Mereka pasti bakal benar-benar memikirkan dengan baik apakah orang yang mau membeli kamu, dalam hal ini melamar kamu dengan mahar sewaktu akad nikah, adalah orang yang tepat yang bisa menjaga kamu. Kalau orang itu bukan calon yang baik untuk menjagamu, yo lapo kamu dikekno nang wong iku. Dijogo dewe ae po’o, eman-eman nek dikekno ambek wong sing gak tepak. Orang tua itu pasti gitu sama anaknya. Benar-benar menjaga sampai ada seseorang yang dipercaya mampu menjaga anaknya lebih baik dari mereka.”

Ketika kita mencintai seseorang, terlebih hubungan yang terjalin udah berjalan cukup lama, kita pasti ingin pada akhirnya berujung dengan orang itu. Terlebih kita bukanlah anak sekolahan lagi, bukan ABG labil yang pacaran demi status biar gak berlabel ‘jomblo gak laku’.

Aku sendiri juga memikirkan hal yang sama. Udah bukan saatnya lagi aku mencari seorang cowok untuk kujadikan calon pacarku, melainkan aku mencari seorang pria untuk kujadikan calon suamiku. Pria yang bersahaja, sederhana, mengayomi, perhatian dan penyayang, namun pekerja keras dan penuh tanggung jawab.

Semakin bertambah usia kita, maka kita akan semakin sensitif dan selektif dalam menentukan siapa orang yang akan kita pilih untuk menjalani masa tua bersama, menemani kita hari ini esok dan seterusnya hingga ajal memaksa kita berpisah. Semoga kita dipertemukan oleh-Nya dengan orang yang tepat. Orang yang menghabiskan masa muda bersama, menua bersama, melewati suka duka bersama kita dalam sebuah surga bernama ‘keluarga’.

harga cintamu = seumur hidupku

pernah ga kamu ngerasa jadi orang paling goblok sedunia ?

bukan karena nilai ulanganmu jeblok atau kamu gagal tes masuk PTN di universitas favoritmu ?

SAMA SEKALI , bukaaaaaaaan !!!

 

tapi karena kamu terlambat menyadari betapa Maha Pengasihnya Tuhan karena telah menganugerahkan orangtua terbaik di seluruh dunia

dan sekarang , AKU MERASAKANNYA !

 

*tiba-tiba keinget omongan bonyok waktu dulu…*

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

..nduk , kamu inget ga pas dulu jaman SMP kamu pernah nulis note2 kecil tentang perasaan marahmu sama bapak ibu ?

tentang rasa bencimu karena sering kena marah , sering dapet nasehat dan sering juga kecewa sama kita . inget kan ?

mestinya kamu ga perlu kaya’ gitu !

kamu harus tau bahwa kita marah sama kamu karena kita kecewa sama kamu dan kita nasehatin kamu karena kita mau kamu berbenah demi kebaikanmu !

kalau kita marah sama kamu , artinya kita masih sayang sama kamu .

yang namanya orangtua tuh juga manusia , punya salah juga .

jadi maaf kalau kita punya salah , saling introspeksi aja laaah !

tapi biar gimanapun , kamu mesti ngerti kalau sama sekali ga ada seorangpun orangtua di dunia ini yang ga sayang sama anaknya , apalagi BENCI !

sekecewa-kecewanya orangtua sama anaknya , semarah-marahnya mereka , itu cuma di luarnya aja !

ga pernah sedikitpun dimasukin ke hati !

 

sekarang gini , lebih baik kamu tuh tak marahin daripada dimarahin orang lain

mending tak jiwit dewe daripada dijiwit orang lain !

sakit rasanya kalau lihat kamu dijiwit sama orang lain , wong ga melok duwe anak kok ikutan menghakimi ?

biar tak jiwit sampek cuil istilahnya , kan kamu anakQ dhewe…

orangtua tuh ga tega kalau lihat anaknya disakiti sedekiiiiiiiiitttt aja sama orang lain !

mungkin kita emang ga canggih kayak kamu yang tau internet dan segala macem ,

kita emang kuper nduk . tapi yang namanya pengalaman , kamu kalah jauuuuuuuuuhhhhh dibanding kita !

kita pernah jadi anak , tapi kamu belum pernah jadi orangtua !

makane nek dinasehati ojo nglawan , ga ilok !

wes menengo ae , dirungokno trus dipikir siapa yang salah sebenernya !

 

kamu tau nduk ,

kita tuh sayang banget sama kamu , sama adek galo, sama adik nanda juga

ga pernah sekalipun kita pilih kasih , beda2in anak kayak di sinetron2 —> HAHA

yang namanya kasih sayang orangtua tuh jangan ditanya , sepanjang jalan yang ga ada ujungnya itu loh !

kalau jalan buntu kan masih bisa diukur , tapi jalan yang ga berujung ya kayak gitu itu sayangnya kita ke kalian .

tapi sayangnya anak ke orangtua tuh jarang , sayang sepanjang tongkat aja masih untung !

 

kita ga pengen kamu benci sama kita karena yang namanya anak itu harus deket sama orangtuanya ,

makanya ngumpul kaya’ gini tuh perlu biar ada komunikasi antara kamu sama bapak sama ibu’

kalo’ ada masalah tuh cerita , jangan disimpen dhewe !

kita bakal bantu sebisa kita karena ga ada ceritanya orangtua yang pengen lihat anaknya sedih , banyak masalah !

kamu harus percaya sama kita karena kita bukan orang lain , kita ORANG TUAmu !

 

kamu tau nduk ,

sebagai orangtua kita ga pernah nuntut apapun dari kamu !

kita ga butuh dibales sama uang karena itu semua ga ada artinya .

bapak ibu’ yo sama-sama kerja , dapet gaji meski ga ada apa-apanya dibanding gaji pejabat tinggi .

tapi yang kita mau cuma kamu jadi anak yang berbakti , yang nurut sama orangtua !

 

ga ada ceritanya , nduk..

anak sing nurut sama orangtua itu ga bahagia !

semua yang nganut pasti bahagia karena ridho Allah itu ada di ridho orangtua !

 

intinya ,

apapun yang terjadi selama ini..

..kamu harus yakin bahwa kita selalu menyayangimu sampai kapanpun karena kamu anakku dan kita orangtuamu =’)

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

 

kira-kira gitu sedikit nasehat yang diberikan orangtuaQ yang SUKSES bikin aq nangis darah —> hiperbola ne !

aq merasa goblok banget karena telat nyadar kalo ternyata mereka super amat sayaaaaaaaaaaaannnggg banget sama aq !

bahkan sayangQ ke mereka ga ada seujung kuku dibanding sayangnya mereka ke aq !

 

MAAF !

Promise…I’ll be better for you

JUJUR..

aq tergolong orang yang cuek gila’ !

tapi ga tau  kenapa , akhir-akhir ini aq sensitif berat

aq jadi gampang mikirin sesuatu , gampang nangis

aq tau , dengan kapasitas otak segede upil yang q punya , sulit dipercaya emang kalo aq masih bisa mikir

tapi serius , aq jadi gampang kepikiran sama ini itu yang dulunya sama sekali ga q peduli’in

aq juga jadi gampang nangis ato bisa disebut cengeng

yaaaahh..bukan maksud hati berlinang air mata ,

tapi apa daya tuh air keluar mulu sih kaga’ pake permisi ! HUHU ='(

yang paling sering nongol di otakku adalah ORANG TUA-ku !

selama 21 tahun ini , aq hanya berpikir ‘mereka orang tuaku dan aq anaknya’

segala yang mereka lakukan untukQ selama ini q pikir adalah sebagai wujud tanggung jawab mereka sebagai orang tua..

..dan apa yang q perbuat juga merupakan timbal balikku sebagai anak yang telah dilahirkan dan dibesarkannya

tapi akhir-akhir ini , aku mulai berpikir ‘bagaimana seandainya mereka ga ada ?’

aq mulai mikir gimana seandainya aq harus kehilangan salah seorang diantara mereka , apalagi keduanya !

aq akan jadi anak yatim atau piatu , bahkan yatim piatu .

aq tiba-tiba mikir gimana seandainya Tuhan tiba-tiba memanggil mereka di saat yang ga aq bayangkan bahwa aq akan kehilangan ='(

memori otakQ mulai menampilkan rekaman-rekaman kaset masa lalu

diiringi lagu Yang Terbaik Bagimu dari Ada Band & Bunda milik Melly Goeslaw , aq mulai terhanyut dalam kenangan masa lalu yang membuatku ga bisa kalau ga nangis .

aq kembali ke masa dimana aq ditimang dan dinyanyikan lagu pengantar tidur .

tapi aq nakal , terus merengek bahkan saat tengah malam .

meski begitu, bapak sama ibu ga pernah letih menjagaku .

mereka terjaga sepanjang malam , mengganti popokku bahkan menggendongku sampai aku tertidur dalam buaian

tapi saat aq besar dan nyatanya aq ga bisa masuk PTN favoritku *harapan bapak ibu juga* —–> S1 Teknik Sipil ITS

q lihat ada rona kecewa tersirat di matanya..

aq tau mereka sedih !

tapi dengan lihai mereka menenangkanku , bersikap seolah ga terjadi apa-apa dan berkata padaku bahwa gagal bukanlah suatu akhir .

semua akan baik-baik aja , ini hanya sekedar sukses yang tertunda .

aq sedih mengingat hal itu

aq sedih mengingat bahwa aq telah mengecewakan mereka dan perlahan merenggut senyum itu dengan kebodohan-kebodohanku

ternyata aq SALAH !

mereka masih tersenyum meski jujur sangat kecewa dengan sikapQ yang masih kekanak-kanakan saat aq sudah sepatutnya dituntut untuk dewasa

terlalu banyak kesalahan yang q lakukan dan sudah cukup banyak maaf yang mereka berikan

aq benci sama diriku sendiri !

padahal mereka mati-matian kerja siang malem buat aq dan saudara-saudaraku ,

biar aq bisa kuliah dan jadi orang sukses di kemudian hari

tapi aq dengan seenaknya males kuliah , jarang belajar dan lebih heboh nonton FTV !

pas di kamar , lihat foto keluarga di dinding..

..aq NANGIS !

aq sayang bapak..

sayang ibu dan sayang saudara-saudaraQ !

bapak ibu pernah bilang : “orang tua itu tega luarnya ga tega dalamnya . biar marah-marah , orang tua selalu sayang sama anaknya”

maaf , pak..

bu’..

maaf atas semua kesalahan yang q perbuat

maaf atas segala kekecewaan yang q torehkan

selagi kalian disisiku , aq hanya ingin kalian tau bahwa aq BANGGA dan BAHAGIA menjadi anakmu

entah apa jadinya diriQ tanpa kalian di sampingQ…

Secret LOVE

Setiap orang pasti punya orang yang disukainya diam-diam. Sekalipun kita tau kita tak punya kemungkinan bersamanya, kita bahkan tak bisa menghapus bayangnya.

Ngecek fesbuknya tiap onlen, ngejadiin fotonya sebagai wallpaper hape, menjadikan namanya sebagai tokoh utama dalam setiap cerpen, memimpikannya tiap tidur, dsb.

Lucu emang, konyol juga. Gimana bisa kita sebegitu sukanya sama orang yang bahkan gak peduli dengan ada atau tidaknya kita? 😦

Mencari Adamku

tiap temen-temen nyuruh aku nyari cowok/pacar, aku mesti bilang

“aku gak nyari cowok. aku nyari pria”

atau

“aku gak mau nyari pacar. aku maunya nyari calon suami”

demi apa deh ya~ hahaha

tapi jujur, aku lebih suka dengan seseorang yang lebih matang dariku. lebih dewasa dan mampu mengayomi. bisa bertanggungjawab dan tidak egois.

dan kurasa, karakter lelaki yang seperti itu tidak berada pada tingkatan “cowok”

cowok terkesan lebih abg, labil, kurang dewasa, dan kadang egois. sedangkan pria, pola pikirnya lebih dewasa dan sikapnya lebih bijaksana.

menurutku, cowok atau pria tak dibedakan karena umurnya, melainkan karena sifat sikap dan pola pikirnya.

tak semua orang yang bertambah usia, bertambah kedewasaannya. tua itu pasti, tapi dewasa itu pilihan.

dan sebagai makmum, tentu aku ingin diimami oleh lelaki yang soleh, yang dewasa dan mengayomi, serta bisa menuntunku senantiasa berada di jalan Allah 🙂

amin.

Jodoh = Satu + Selamanya

“Wes, awakmu gak usah golek pacar. Golek jodoh ae,” kata Ibu’

 

“Enggeh,” aku cuma bisa bilang gitu.

 

Apalagi yang bisa kukatakan? Toh dari awal aku emang sama sekali gak tertarik untuk pacaran yang sekedar guyonan tanpa ada keseriusan. Aku lebih tertarik mencari jodoh daripada mencari pacar.

 

“Saiki awakmu wes gede. Ojok lali ndungo ben jodohmu cidek, ben ndang dipetukno. Ojok lali pisan ndungo ben jodohmu iku sholeh, sing bibit bebet bobote apik. Jodoh iku sak teruse ambek awakmu sampek mati. Makane ndungo’o mugo-mugo jodohmu tepak. Ojok pisan pindo nek ndungo, ben mari sembahyang iku ndungo’o,” kata Ibu’ku suatu ketika.

 

Sekali lagi aku cuma bisa mengangguk. Aku setuju dengan nasihat Ibu’ku. Jodoh adalah takdir Allah yang telah digariskan dan tak mungkin tertukar. Tapi sebagai manusia yang tak tahu bagaimana takdirnya, aku hanya bisa berdoa, memohon kepada Allah semoga jodohku adalah orang yang sholeh, yang bisa menjadi imam yang baik bagiku dan keluargaku, yang bisa membimbingku selalu di jalan Allah, yang mencintaiku karena Allah, yang setia padaku hari ini, esok, dan seterusnya hingga nanti saat kita mati.

 

Tiap kali melihat undangan pernikahan, aku selalu membayangkan kira-kira siapa laki-laki yang nanti namanya akan tertulis sebagai calon suamiku. Salah satu alasan aku gak mau pacaran adalah karena aku merasa belum menemukan orang yang cocok dan kualitatif sebagai calon pendamping hidupku.

 

Iya, pendamping hidup. Aku gak mencari seorang cowok yang bisa menjadi calon pacar yang menyenangkan. Diajak kencan tiap malam Minggu, diajak jalan-jalan tiap ada waktu luang, ditelpon tiap kangen, dan sebagainya, menyenangkan bukan?

 

Tapi aku gak mencari yang seperti itu. Aku mencari seorang pria yang bisa menjadi calon suami yang baik. Seorang pria yang sholeh, yang gak pernah lupa akan Tuhannya yang Esa. Pria yang mampu membimbing wanitanya agar selalu berada di jalan Allah. Yang mampu menjadi imam yang baik bagi keluarganya. Yang bisa bersikap adil dan bijaksana serta penuh tanggung jawab. Yang menjadi suami yang baik bagi istrinya dan ayah yang baik bagi anaknya.

 

Aku gak mencari seorang cowok yang memintaku menjadi pacarnya dengan nembak, “Aku suka kamu. Mau gak jadi pacarku?” ala anak sekolahan. Tapi aku mencari seorang pria yang memikirkan dengan matang bahwa aku layak menjadi calon ibu bagi anak-anaknya, lalu ia datang ke rumahku, meminangku pada keluargaku. Hingga pada akhirnya ia menjabat tangan Bapakku, mengucapkan ijab qabul dengan sungguh-sungguh bahwa ia menerima nikah dan kawinku dengan seperangkat mahar tertentu yang telah disepakati.

 

Pria itu bukan sekedar pria tampan sehingga gak memalukan ketika bersanding denganku di pelaminan. Bagiku, ketampanan fisik hanya bersifat sementara. Yang terpenting adalah ketampanan hati. Oleh sebab itu, aku selalu berdoa agar calon suamiku adalah orang yang tampan hatinya, luhur budi pekertinya, baik akhlaknya, kuat imannya, dan teguh pendiriannya.

 

Pernikahan bukan hubungan main-main seperti pacaran, yang ketika putus tinggal cari lagi yang baru. Tapi pernikahan adalah suatu ikatan sakral yang dijalin atas nama Allah. Karena pernikahan adalah sakral, maka aku gak ingin menikah dengan sembarang orang. Hidup kita bukan komputer yang ketika salah, tinggal klik ‘undo’. Sekali kita salah melangkah, maka bisa fatal akibatnya. Oleh sebab itu, jangan sampai kita salah dalam mengambil keputusan.  

 

Pun demikian dengan aku. Menikah hanya sekali, maka aku gak ingin salah pilih. Calon suamiku adalah orang yang nantinya akan menua bersamaku. Ia adalah orang terakhir yang kulihat sebelum tidur dan orang pertama yang kulihat saat aku terbangun. Aku gak ingin terlelap dan terjaga bersama orang yang gak tepat.

 

Jika kita ingin mendapatkan buah yang manis, maka kita harus menanam biji pilihan dan merawatnya dengan baik. Sama halnya denganku. Karena aku ingin mendapatkan calon suami yang terbaik, maka aku pun harus berbenah diri agar aku juga menjadi yang terbaik baginya. Seperti sebuah status yang ditulis oleh salah seorang teman FB, “Kalau pengen dapatnya yang baik, syaratnya ya jadikan baik dulu diri sendiri.” Semoga kita semua dipertemukan dengan jodoh yang terbaik oleh Allah. Amin 🙂

Allah Always With Us

aku -dan mungkin kalian- seringkali berpikir “Allah tuh gak adil. kenapa coba mesti aku yang harus mengalami ini semua. jelek amat sih nasibku” ketika sedang ditimpa musibah. cuma karena Allah mengujiku dengan sebuah masalah kecil, aku sering berpikir bahwa Dia begitu jahat. berbagai pikiran buruk meracuni otakku. hidup itu kejam, Allah itu gak sayang sama aku, dan berbagai pikiran lain yang sangat egois.

tapi ketika aku bertemu dengan ‘mereka’, mataku perlahan mulai terbuka. ‘mereka’ adalah orang-orang yang kutemui -atau mungkin sengaja dipertemukan denganku oleh Dia- di kereta, di pinggir jalan, di kolong jembatan, dan lain-lain. aku ambil salah satu lokasi yakni kereta api, misalnya.

dalam kereta yang kunaiki biasanya, terdapat ratusan orang yang menggunakan jasa transportasi ini. di antara mereka ada yang duduk sambil membaca, tiduran sambil menyandarkan kepala di kaca jendela, ngobrol dengan penumpang lain, main hape, makan cemilan, dan lain-lain. aku memandang sekeliling, menamatkan ekspresi mereka satu persatu.

dari luar, mereka tampak biasa. aku sama sekali gak bisa menerjemahkan makna dibalik ekspresi mereka. belum tentu ketika mereka tertawa, artinya mereka bahagia. karena manusia adalah makhluk yang paling pintar menyembunyikan perasaan mereka. bisa jadi orang yang terlihat kuat luarnya, ternyata dalamnya rapuh. demikian juga sebaliknya.

dari situ aku berpikir, “mereka pasti juga punya masalah. hidupnya pasti juga gak mudah. ternyata bukan aku satu-satunya orang yang paling menderita sedunia. ampuni aku ya Allah.”

aku jadi teringat kultum singkat sehabis sholat magrib tadi. di tempatku, setiap hari minggu emang selalu ada ceramah singkat setelah sholat magrib berjamaah di masjid. aku mendengarkan kultum khatib dengan seksama. aku manggut-manggut dibuatnya. meskipun cara penyampaiannya agak membosankan, namun isinya mengena.

intinya, Allah selalu sayang sama kita. Dia memberi kita nikmat yang berlimpah berupa kesehatan, harta, dan lain sebagainya. permasalahannya, kita lah yang sering melupakan-Nya. ketika kita sedang dalam keadaan berbahagia, kita lupa untuk senantiasa bersyukur kepada-Nya. kita lupa bahwa semua nikmat ini datangnya dari Sang Pencipta.

berbeda ketika kita dirundung masalah. saat kita gak berdaya, saat kita lemah, saat itu pula dengan cepat kita ingat akan Yang Maha Kuasa. kita baru mengerti arti sesuatu ketika kita kehilangan. kita baru tau nikmatnya sehat ketika kita sakit. pun demikian dengan nikmat-nikmat yang lain.

lumrah ketika sedang ditimpa bencana, manusia ingat kepada Tuhannya. namun alangkah lebih baiknya jika ketika bahagia maupun merana, suka maupun duka, kapanpun dimanapun dan dalam keadaan bagaimanapun, kita selalu ingat dan bersyukur kepada-Nya. mengapa kita melupakan Dia sementara Dia bahkan gak pernah sedetikpun melupakan kita? mengapa kita sering meninggalkan Dia sedangkan Dia senantiasa bersama kita?

orang yang sedikit ilmu agamanya maka akan celaka. dia akan berlaku sombong dengan apa-apa yang dimilikinya. orang yang mengerti akan agama, maka akan semakin menyadari bahwa manusia bukanlah apa-apa dibanding Sang Pencipta. maka dengan demikian, kita diwajibkan untuk tunduk dan patuh terhadap-Nya. semakin seseorang mengerti akan sesuatu, maka semakin berhati-hati ia dalam melangkah.

maka jangan pernah kita membanggakan diri kita. apapun yang terjadi, semua adalah karena campur tangan Yang Maha Kuasa.

ya Allah, ampuni hamba karena sering mengaduh dan mengeluh. ampuni hamba karena kurang bersyukur atas karunia-Mu. namun sebagai insan yang mengharap ridho-Mu, berilah hamba ilmu yang bermanfaat, rezeki yang baik, dan semoga setiap amalan yang hamba perbuat senantiasa Engkau ridhoi. amin 🙂

Sehembus Angin

kemarin kamu datang

berjanji akan meminang

lalu kita akan bahagia

selalu dan selamanya

 

tapi hari ini kamu pergi

tanpa sepatah kata pun yang kamu ucap

tanpa sebuah penjelasan pun yang kamu beri

lalu aku kembali sendiri

 

aku tenggelam dalam sepi

dan kucari kamu lagi

karena aku tak suka sunyi begini

tanpamu , hidupku tak indah lagi

 

kutemukan dirimu

tapi kali ini aku yang pergi

tanpa harap memelukmu lagi

 

kudapati kamu disana

melakukan hal yang sama

seperti yang kamu lakukan dulu padaku

dan kali ini pada orang lain selain aku

 

aku berlalu pergi

tak ada guna janji2mu

jika tak satupun kamu tepati

 

ternyata kamu hanya angin lalu

yang menyejukkan…

cepat datang , namun juga cepat pergi

Yang Aku Cari…

aku tak mencari seorang pacar

yang namanya akan muncul di status relationship fesbukku

yang sekedar meramaikan inbox hapeku

memenuhi hariku dengan ucapan-ucapan gombal

*pengalaman pribadi HAHA . based on the TRUE STORY -sebelumnya- banget….

 

tapi aku mencari calon suami

yang namanya akan muncul di buku kecil berwarna merah dan hijau

yang budi pekertinya luhur

dan mampu menjadi imam yang akhlaknya mulia dan mampu bertanggung jawab

 

aku mencari calon ayah bagi anak-anakku

yang bersedia hidup sampai tua denganku

susah senang dilalui bersama hingga malaikat datang mencabut nyawa

 

yang romantis dan perhatian meski tidak diungkapkan lewat kata

melainkan lewat tindakan nyata

seseorang yang ketika ada masalah tidak segera emosi dan marah-marah

melainkan menyelesaikannya secara dewasa

*sudah pernah ADA dan saat ne juga ADA…tapi KEBODOHAN dan KEGOBLOKAN-q yang akhirnya MENYIANYIAKANnya

 

 

yang ketika berbahagia akulah orang pertama yang dicarinya untuk berbagi tawa gembira bersama

maupun yang ketika bersedih

akulah yang pertama dihampiri

dan dipercayakan menghapus dukanya dengan kasih yang kumiliki