Mau Pacaran Kudu Nembak ?

Nah, berhubung gue udah banyak pengalaman, gue mau nyampein opini gue soal dunia percintaan. Lebih spesifik lagi, gue mau ngomongin soal tembak menembak. Menurut kalian, nembak dulu sebelum resmi jadian itu penting gak sih? Kalo menurut opini gue, nembak itu nggak penting. Kalo dalam istilah Islam, itu sunnah.. Alias gak wajib.. Kenapa? Berikut alasan-alasannya:

 

1. Tumbuhnya Rasa Cinta Itu Nggak Ada Aturannya

Orang kalo jatuh cinta, biasanya kan dimulai saat mereka berdua sama-sama ada getaran di hati. Nah, kapankah itu? Bisa aja udah dari awal ketemu, atau pas pertama dinner bareng, atau pas gak sengaja ketemu di ruang dekan pas mau ngajuin surat permohonan perpanjangan masa studi.
Yang jadi masalah adalah, biasanya ke dua belah pihak, meski udah sama-sama ngerasain hal serupa, deg-degan kalo ketemu, senyum-senyum kalo inget apa yang abis dilakuin bareng, gampang ngerasa kangen, mereka bakal “menahan” perasaan-perasaan itu karena takut pihak satunya nggak ngerasain perasaan serupa. Biasanya mereka menunggu pihak lain ngasih “lampu ijo” dulu, biar bisa berbuat lebih. Tapi ada kalanya karena ke dua belah pihak sama-sama nungguin “tembakan” dari pasangan, akhirnya mereka terbiasa memendam rasa itu.. Sampe akhirnya rasa itu pudar, berlalu, dan hilang.
Yang gue gemesin adalah.. KENAPA SIH KUDU NUNGGU ADA YANG NEMBAK DULU?!
Kan kalo udah ngerasa cocok, ya udah jalanin aja.. Biarin semuanya ngalir.. Kalo ada pihak yang ngerasa nggak nyaman, pasti dia bakal mundur.. Pasti dia bakal menjauh.. Tapi kalo sama-sama nyaman, pasti dia bakal mengerti.. Pasti dia gak bakal aborsi..

 

 

2. Cinta Itu Nggak Cuma Sekedar Status
Dulu gue sempet nyampein opini gue soal nggak pentingnya “nembak” ini di twitter. Dan.. Ada beberapa pihak yang ngejawab,
“Lah bang.. Kalo nggak nembak, gimana kita tau perasaan dia?”
“Lah bang.. Kalo nggak nembak, gimana kita tau status kita?”
“Lah bang.. Kalo nggak nembak, ntar diembat orang dulu dong?!”
Oke.. I realize, teenager souls won’t get it..
Dalam pacaran orang dewasa, tembak menembak itu cuma sekedar seremonial semata. Karena, pacaran yang sesungguhnya itu terjadi saat kedua belah pihak merasa sama-sama cocok.
“Gimana ngerasainnya, Litt??”
Nyadar gak sih, kita kan udah dibekali Tuhan dengan fitur yang bernama “Perasaan”. Nah, perasaan itu gunanya buat merasakan dan menilai perlakuan si dia ke kita itu gimana. Kalo kita nggak mau muna sih, pasti kita bisa bedain, dia bener-bener sayang atau nggak.
Masak iya sih elo nggak nyadar dia suka sama elo pas elo tau dia tiap hari rela nganter jemput elo di sekolah? Nemenin di salon sampe muka dia mirip oli bekas? Bawain barang belanjaan elo sampe dia mirip kuli panggul pelabuhan? Bantuin bersihin kamar lo, sampe dia ketiduran karena kecapekan? Kalo elo masih belom bisa nyadar dia sayang sama elo setelah ngeliat itu semua, artinya elo muna. Haus pengakuan.
“Lah?? Kalo nggak nembak, artinya ini HTS dong??”
HTS itu sih cuma modus para oknum playboy biar bisa punya banyak gebetan. Jadinya kalo mereka ke-gap jalan ama cewek lain, mereka bisa jawab, “Loh? Kita kan nggak ada hubungan apa-apa!”
Itu terjadi karena mereka “menggeser” makna HTS itu sendiri. HTS yang sesungguhnya itu emang hubungan yang dijalani tanpa status pacaran. Dan dari awal, harusnya emang udah ada semacam komitmen, ini hubungan tanpa status, ini hubungan yang gak boleh ngelibatin perasaan, ini hubungan yang nggak boleh ada cemburu-cemburuan. Kalo kalian ngejalanin hubungan yang masih ada cemburu-cemburuannya mah artinya kalian udah pacaran secara terselubung.
“Maksudnya ini semacam TTM ya litt?”
Bukan lah.. TTM mah tetep ada komitmen di mana kalian menyadari bahwa hubungan kalian itu tetep sebagai “teman” (meskipun kadang pake acara cipokan), jadinya kalian sama-sama berhak untuk jadian sama orang lain.
“Terus, kalo nggak pake nembak ntar kalo digantungin gimana?”
Nah, kalo kalian udah menyadari kalian sama-sama sayang, tentunya nggak ada lagi istilah “gantung-menggantung”. Ini kan soal hati, gak bisa disamain sama jemuran. Kalo kalian sama-sama cinta, tentunya kalian bakal bisa saling percaya, dan bisa saling menghargai kepercayaan satu sama lain.
“Yaaahh.. ntar kalo tiba-tiba ditinggalin gimana Litt?”
Semua hal pasti ada resikonya. Orang pacaran kan juga ada potensi buat putus kan? Dan cara putus itu macem-macem kan? Ada yang putus baik-baik, meskipun di belakang udah booking dukun santet. Ada yang putus dengan membawa dendam. Ada yang ngilang gitu aja.. Pokoknya mah sama aja.. Kalo takut patah hati, ya jangan jatuh cinta donggg.. Lagian, bukannya mending ditinggalin pas masih pacaran, daripada ditinggalin saat udah punya anak delapan?

 

 

3. Mau Pacaran, Apa Mau Ngitungin Tanggalan
“Litt.. Kalo nggak pake nembak, gimana ntar ngitung Anniversary nya? Gimana ngitung berapa bulannya? Berapa minggunya? Berapa harinya? Berapa weton-nya? Gimana Feng Shui-nya?”
Lo mau pacaran, apa mau jualan kalender? Masih pacaran gini, jalanin aja.. Nggak usah terlalu peduli sama kuantitas waktu, yang penting fokus ke kualitas hubungan. Itung-itung latihan untuk tahap yang lebih serius. Kalo pacaran tanpa nembak aja kalian bisa saling jaga perasaan pasangan, apalagi ntar kalo udah diikrarkan di depan Tuhan? Kalo mau itung-itungan soal Anniversary, ntar aja.. Kalo nikah kan jelas, tanggal berapa nikahnya.. Dan itu emang penting buat dirayain anniversary nya demi menjaga keharmonisan hubungan dalam keluarga. Bisa jadi contoh bagi anak-anak kelak, biar mereka tau sudah seberapa lama kalian bersama.. Asik kan? :’)
Pesen gue sih:
“Mending pas jadian gak pake nembak, tapi pas bubar ada kata perpisahan.. Daripada pas jadian pake nembak, tapi pas bubar ngilang tanpa pesan..”
Yap.. Kayaknya itu aja yang mau gue omongin malem ini. Gue tegasin lagi, ini cuma opini. Gue nggak ngajak kalian buat ikutan berpikir hal serupa. Jadi, gue nggak butuh jawaban setuju atau enggak. Lagian, itu kan pemikiran gue sebagai seorang Tuna-Asmara.. Gue benci banget sama yang namanya tembak-menembak.. Karena gue selalu ditolak.. #NangisDiBawahJemuran
Jadi, kalo gue suka sama orang, gue lebih milih untuk melakukan apa pun yang kayaknya bisa bikin dia bahagia. Tanpa perlu mengumbar kata-kata. Menunjukan isi hati dengan perbuatan, bukan cuma lisan. Lebih suka langsung mengunjunginya di saat rindu, daripada cuma mengetikkan kalimat-kalimat sendu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: